Cermin

SUSAHNYA MENEMUKAN KEBENARAN

Cermin

 

Peringati Hari Kemerdekaan RI 17-08-1945, Minggu pagi itu di Lapangan Terbuka bukan main semaraknya. Lapangan terbuka yang disebut-sebut lapangan merdeka itu semarak dengan berjejernya umbul-umbul dan marawa yang menghiasi lapangan tersebut.

Tiga pasang tenda terpal berwarna merah tersusun berdiri kokoh dibentang memenuhi pelataran di depan panggung utama, bahkan sampai memakan trotoar serta pelataran Rumah Toko warga yang ada disekitar lokasi tersebut.

Puluhan kursi lipat investaris Kecamatan telah pula ditata rapi di bawah tenda yang menghadap ke podium. Sementara panitia sibuk menyiapkan sound system untuk acara yang sebentar lagi dimulai.

“Eh Roeih, kok baru kini Hari Kemerdekaan  diperingati di siko ?” tanyo Ajo Kamek, manyela Supiak Roeh yang tengah sibuk jadi ketua panitia.

“Ooo iyo Jo Kamek. Soalnyo tanggal 17 Agustus kapatangko, Pak Camaik sarato wali nagari kan diundang ikuik acara Hari Kemerdekaan di Kabupaten. Eh inyo tamasuak yang ikuik dalam temu wicara dengan Bupati tu We e…..,” kata Supiak Roeh.

“Ooo….iyo tu. Kalau mamakai baju kabaya iko Siroeh batambah cantik nampak dek Ajo,” goda Ajo Kamek.

“Eee…marayu Ajo yo ? Manggoda Ambo Ajo yo ? Alah tu Jo…pai lah kasinan, Ambo sadang sibuk lai nampak dek Ajo…..,” Usir Supiak Roeh sambil mencubit lengan Ajo Kamek.

“Aduah….iyo-iyo, Ndeh mandeh….ibu ketua panitia pamberang bana ma !” gerutu Ajo Kamek. Terpaksa ia harus menyingkir. “Ah daripado binguang, rancak awak ka rumah Jo Manih,” gumamnya.

Di rumah, Ajo Manih sedang ngobrol-ngobrol dengan Ajo Tanduak dan Ajo Badia.

“Assalamualaikum….,” salam Ajo Kamek. “Waalaikumsalam….Jo Kamek. Eh darima Jo Kamek…..?” sambut situan rumah.

“Dari Lapangan Merdeka, sambia mancaliak persiapan peringatan Hari Kemerdekaan,” jawabnya. “Ah mancaliak persiapan atau marayu Supiak Roeh?” seloroh Ajo Tanduak, nakal. “Ha…ha…ha….kok tahu,” gelak Ajo Kamek, ketahuan.

“Eh kami disiko sadang mampabincangan soal Hari Kemerdekaan  tu Jo,” jelas Ajo Badia. Ajo Tanduak menyela, “Bana Jo Kamek. Kalau manuruik ambo, hikmah dari peringatan itu adolah bahwa kito selaku warga negara hendak-lah yang membawo kemajuan bangsa dan negara kearah yang lebih baik umumnya. Sakurang-kurangnya ba a wak maisi kemerdekaan ko dengan hal yang positif dan bermanfaat untuk semua warga dan bangsa Indonesia umumnya. Tarutamo kito di pedesaan, agar kito mampunyoi pandangan yang luas,” kata Ajo Tanduak.

Dikatakan Ajo Badia, bahwa setiap peringatan hari nasional itu ada dasar hukum nya. Karena seperti dijelaskan dalam UUD 1945 (Penjelasan), bahwa negara RI berdasarkan atas hukum (Rechtstaat) dan bukan atas kekuasaan belaka (Machtstaat). Di situ juga ditekankan bahwa setiap penyelenggara negara harus menghayati semangat UUD 1945. Utamanya, hubungan antara Pembukaan dan Batang Tubuh UUD 45 yang memuat falsafah Pancasila dan UUD 45 yang merupakan kesatuan nilai dan norma yang terpadu.

“Wah….pembicaraan kito alah bakambang sangaik mandasar iko Jo,” ucap Ajo Manih mengoreksi. Lalu lanjutnya, “Kalau mangkaikan pado pokok pembahasan yang dikamukokan Ajo Badia, bahwa memang sajak lahianyo Orde Baru seluruh bangsa Indonesia bertekad melaksanakan UUD 1945 dan mengamalkan Pancasila sacaro murni dan konsekwen. Jadi samangaik para penyelenggara negara dengan mendasarkan UUD 45 dan Pancasila itu memang penting,”

Acara diskusi terpotong sejenak, karena ada utusan Supiak Roeih datang mengantarkan kue dan pisang goreng sajian perayaan Hari Kemerdekaan itu. “Eh ruponyo Siroeih mangarati pulo yo samo kito-kito. Lah Jo, makanan alah tibo, kito cubo kue Siroeih ko dulu,” kata si tuan rumah.

“Ndeh lamak bana, tuan rumah hannyo manyadiokan kopi angek sajo,” sindir Ajo Tanduak, sambil menyedu kopi. Yang disindir cuma cengar-cengir saja. “Yo ayolah, sambia mancubo kue panitia, kito lanjuikan diskusi kito,” ujar Ajo Kamek, yang sejak tadi cuma jadi pendengar saja.

“Iko ado ciek, ambo ado kliping penting dari koran. Ambo tatarik komentar H Nasir SH, ketua Pengacara (Pengangguran Banyak Acara), saat hadir pada seminar Pelaksanaan Hak-Hak Azazi Manusia Dalam Perspektif Viktimologi yang diadokan oleh (AKAN) Asosiasi Kriminologi Anak Nagari di Hotel Nan Ciek, sabulan yang lalu,” kata Ajo Kamek.

Seperti diungkapkan H Nasir SH, dalam seminar itu, bahwa penegakan hukum di Indonesia masih menampakkan keberpihakan pada yang kuat dan berkemampuan akibat pengaruh atau tekanan dari penguasa atau golongan tertentu dengan uangnya. Jadi yang lemah dan tidak mampu selalu berada di pihak yang kalah. Meskipun berdasarkan hukum sebenarnya si lemah itu benar.

Selain itu munculnya keberpihakan putusan para hakim akibat sikap penguasa atau hakim sendiri yang dipengaruhi jiwa kolonial. Lebih parah lagi, keberpihakan putusan hakim dalam perkara-perkara perdata.

Menurut Ajo Kamek, apa yang dikemukakan Ketua Pengacara itu, tidak lepas dari fakta-fakta, sesuai tugas yang menjadi perhatiannya. Dan dalam obrolan yang mengasyikan itu, kepada karekan atau kawan-kawan (teman-teman Red) yang tengah serius menyimak komentarnya itu, Ajo Kamek pun berfalsafah, “Dalam mencari kebenaran, itu memang tidak semudah yang kita harapkan, kalu toh muncul kebenaran yang kita cari itu, terkadang perlu waktu cukup lama untuk mengetahuinya!”

“Lalu ba a caronyo Jo Kamek ?” ucap Ajo Badia  tak habis pikir. “Yo sarancaknyo kito pacik kuaik motto berani karena benar, takut karena salah. Ba a kiro-kiro Ajo Kamek tu,” tanya Ajo Tanduak meminta pendapat Ajo Kamek.

“Tapek sakali tu, Jo Tanduak. Sarancaknyo memang baitu,” dukung Ajo Kamek. Semoga hal ini menjadi perhatian kita semua. “Satuju…..,cocok…..,” sahut yang lain, serempak. (abenksugarey45@gmail.com)

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*