Hamid Muhammad: Tiga Aspek Penting Untuk Dukung Perkembangan Anak Usia Dini

Dirjen Dikmen Hamid Muhammad.

Dirjen Dikmen Hamid Muhammad.

Kendari,PADANGTODAY.com-Ada tiga aspek penting yang perlu diperoleh untuk mendukung perkembangan anak-anak usia dini, yaitu layanan pendidikan, kesehatan dan gizi, serta perlindungan. Ketiga hal tersebut harus diberikan seoptimal mungkin agar upaya menyiapkan generasi bangsa ke depan yang lebih baik dapat tercapai.

Demikian dikatakan Plt. Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal, dan Informal (PAUDNI), Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud), Hamid Muhammad, sebelum membuka secara resmi kegiatan Gebyar PAUD 2014 di Alun-alun MTQ, Kendari, Sulawesi Tenggara, Jumat (19/9/2014). Ia menambahkan, upaya tersebut membutuhkan dukungan dari semua pihak. “Ini harus kita kerjakan bersama-sama. Kalau hanya mengandalkan dari pemerintah pusat, tidak mungkin kami dapat melayani dengan baik anak usia dini yang jumlahnya hampir 30 juta,” tutur Hamid.

Ia  mengatakan, layanan pendidikan yang perlu diberikan kepada anak usia dini difokuskan pada pendidikan karakter. Karena, kata Hamid, karakter tidak dapat dibangun hanya dalam waktu satu atau dua tahun, melainkan pembangunan yang berkelanjutan. “Ia akan dibawa hingga dewasa. Itulah mengapa pendidikan karakter sejak usia dini sangat penting,” ujar Hamid.

Sementara itu, menurut survei terakhir yang dilakukan Kementerian Kesehatan, sebanyak 46 persen siswa SD di Indonesia mengalami malnutrisi. Jika ditarik mundur ke anak usia dini, fakta ini juga tampaknya tidak jauh berbeda terjadi pada mereka. Untuk itu, memberikan layanan kesehatan dan gizi semaksimal mungkin menjadi penting. Kesehatan dan gizi yang memadai akan meningkatkan kemampuan psikomotorik anak.

Layanan terakhir yang juga tidak boleh diabaikan adalah perlindungan. Kasus yang terjadi pada anak usia dini, beberapa waktu lalu, di salah satu sekolah di Jakarta membuktikan bahwa perlindungan terhadap anak belum benar-benar diberikan. Hamid mengingatkan agar seluruh pihak dapat berperan dalam memberikan perlindungan seoptimal mungkin kepada anak-anak. “Dengan demikian, kita bisa menyiapkan generasi bangsa kita menjadi lebih baik,” tuturnya. (Ratih Anbarini/dil)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Lewat ke baris perkakas