Kuliner Ekstrim Sate Ulat Sagu, Enak gilaa

Padangtoday.com –  Papua selain terkenal dengan keindahan alamnya, juga kaya budaya yang berbeda dengan pulau-pulau lain di Indonesia. Salah satu kekayaan papua yang belum banyak oleh semua orang adalah kekhasan kulinernya yaitu, ulat sagu.

Kuliner yang satu ini,  selain tidak lazim dikonsumsi, bisa dibilang cukup “ekstrim”.  Mungkin sebagian dari kita jika mendengar kata ulat sudah pasti jijik Apalagi, kalau ulat itu dijadikan makanan tentu kita akan berpikir dua kali lipat untuk menyantapnya.

Tapi itu tak berlaku untuk orang Papua, ulat sagu merupakan salah satu makanan favorit disana. Tenang tidak semua ulat dimakan, tapi hanya jenis ulat sagu saja. Perlu kita ketahui bahwa didalam ulat sagu begitu banyak terdapat kandungan gizi yang sangat baik bagi tubuh kita.

Sesuai dengan namanya ulat sagu pasti berasal dari pohon sagu. Namun jangan salah, ulat ini tidak akan kita jumpai pada pohon sagu yang masih berdiri tegak (belum ditebang), melainkan pada (batang) pohon sagu yang sudah ditebang.

Biasanya pada pohon sagu yang telah ditebang lalu telah diambil sagunya, batang pohon sagu tersebut akan dibiarkan begitu saja hingga beberapa hari. Nah, nanti setelah sekian lama batang pohon sagu tadi akan membusuk dengan sendirinya, disitulah akan mulai bermunculan ulat-ulat yang dinamakan ulat sagu.

Proses Pengambilan ulat sagu dari batang pohon sagu biasanya dengan menggunakan alat tradisional seperti kapak untuk membelah belah batang pohon tadi. Hal ini dikarenakan ulat sagu biasanyanya akan berada pada bagian dalam atau dicelah-celah batang pohon yang sudah membusuk.

Setelah terlihat, ulat ulat sagu dapat kita ambil dan kumpulkan didalam sebuah tempat agar mudah membersihkannya. Bentuk ulat sagu ini juga bervariasi, ada yang sangat kecil hingga yang paling besar seukuran jempol jari tangan orang dewasa. Yang membuat semakin unik dan lucu dari ulat sagu ini adalah ketika ulat sagu yang masih hidup berjalan diatas tanah, ia seperti sedang menggoyang perutnya naik turun secara terus menerus.

Bagi masyarakat papua, ulat sagu bisa dimakan secara langsung (sadap) tanpa dimasak lebih dahulu. Jangan kaget ini sudah menjadi hal yang lumrah sejak zaman dulu kala nenek moyang. Kemudian juga, bisa disajikan dengan terlebih dahulu direbus kemudian disajikan sambal. Ada yang digoreng, atau dicampurkan dengan masakan tumisan sayur.

Untuk beberapa orang ulat sagu dijadikan sate. Hum…sate????

Rasa gurih akan terasa saat kita menyantapnya, bentuknya yang legit membuat ulat sagu ini sedikit terasa lunak dibagian dalam. Rasa manis plus sedikit asin juga bisa kita rasakan dari ulat yang berasal dari pohon sagu ini.

Pokoknya jika sudah dicampurkan dengan bumbu penyedap lainnya ulat sagu ini akan makin terasa komplit untuk dijadikan menu makan siang atau malam.

Kandungan gizi dari  ulat sagu itu sendiri, ditiap 100 gr ulat sagu mentah yang akan dimasak mengandung  protein sekitar 9,34%, juga terdapat beberapa kandungan asam amino esensial, seperti asam aspartat (1,84%), asam glutamat (2,72%), tirosin (1,87%), lisin (1,97%), dan methionin (1,07%).(lt/ndy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Lewat ke baris perkakas