PARODI

photo ilustrasi rumah tangga miskin

MERDEKA MILIK SIAPA

Parodi

73 Tahun sudah RI ini merdeka, rasanya masih bergemuruh ketika di dada ini lagu Indonesia Raya setiap kali didendangkan. Gelora semangat perjuangan masih kental di sebagian besar bangsa ini. Sekiranya harga diri negeri kita ini diusik oleh negara lain, secara serempak bangsa negeri ini akan mengancam dengan perang.

Jiwa heroik sebagian besar bangsa ini masih ada, meski kadarnya berbeda-beda. Apalagi ditengah perkembangan teknologi informasi yang kian pesat sekarang ini. Rasa Nasionalisme, jiwa kebangsaan sepertinya kian memudar.

Betapa tidak, generasi muda penerus bangsa sudah mulai tergerus oleh budaya Barat yg cendrung hedonis dan konsumerisme. “ Woiii Piak Banun…,manga bakumpua rami-rami bana ko….,apo yang dicaritokan ko,” tanyo Ajo Pudin, manyela Supiak Banun yang lagi asik bercerita tentang anak zaman now.

“Ooo iyo Jo Pudin. Soalnyo tanggal 17 Agustus 1945 kito lah merdeka dari penjajahan. Namun dek Ajo..,Merdeka takah apo yang awak dapek an salamo ko..,hampia sa abad kito merdeka…lah masuak katujuah lo peresiden kito…Namun yang dapek marasokan hasil dari kemerdekaan ntu hanya sebagian golongan dan kelompok,” kata Supiak Banun.

“Oooo iyooo….ambo mancaliak sapanjang jalan manuju karumah Piak Banun ko…,lah manungkuik je ugang kasadolahe sambia mamencet mencet HP Andoid,” kata Ajo Pudin.

Mereka, para generasi muda, kata Supiak Banun, dituntut untuk terus mengikuti tren atau model gaya yang terjadi di dunia Barat sana. Melalui media elektronik, media cetak internasional yang sudah diallih bahasakan mereka terbuai mimpi yang jauh dari akar budaya bangsa ini.

Anak-anak zaman now..lah sibuk dek android, bakawan jo mbah google…,nan kceknyo dunia lah digengaman anda, diajak untuak bagotong royong alasan nyo paruik nyo nan mamilin, diajak kamusajik kapalo e mandanyuik danyuik. Klo mambuka mbah google jo catiang catiangan ndak sakik paruik e doh” kata Supiak Banun.

Sifat individualis pun kian kental, kata Supiak Banun, Gotong royong yang dahulu menjadi ciri khas bangsa indonesia berangsur-angsur mulai memudar. Di kota-kota besar, apalagi dimegapolitan seperti Jakarta, sudah semakin sedikt warga yg bergotong royong atau memiliki rasa empati pada tetangga atau saudara sebangsanya.

“Ooo….iyooo. ambo baru mancaliak uni nan babaju gamis warna hijau daun ntu a..,apo ado warga baru dikampuang kito ko,”goda Ajo Pudin.

“Eee…marayu Ajo yo ? malo warga baru tu…itu kan ‘WTS’ (Warga Tetanga Sebelah) yang kebetulan bertandang kakampuang kito….Si Roeh namo e..!  Alah tu Jo…pai lah duduak dikadai Sidi Danga ntu a…..,” Usir Supiak Banun sambil mencubit lengan Ajo Pudin.

“Aduah….iyo-iyo, Ndeh mandeh….ibu – ibu klo lah bakumpua…marumpi je karajo ee…ma !” gerutu Ajo Pudin. Terpaksa ia harus menyingkir. “Ah daripado bakumpua ko padusi, rancak awak bakumpua jo apak-apak,” gumamnya.

Di kadai Sidi Danga, Ajo Kasai sedang ngobrol-ngobrol dengan Ajo Manih dan Ajo Pendek.

“Assalamualaikum….,” salam Ajo Pudin. “Waalaikumsalam….Jo Pudin. Eh darima Jo Pudin…..?” sambut situan rumah.

“Dari tampek induak-induak marumpi ntu…a, sambia mancaliakWTS,” jawabnya. “Onde mande…kenalan jo WTS wak ntu ?” seloroh Ajo Manih, nakal. “Ha…ha…ha….kok tahu,” gelak Ajo Pudin, ketahuan.

“Eh kami disiko sadang mampabincangan soal Hari Kemerdekaan  tu Jo,” jelas Sidi Danga. Ajo Manih menyela, “Bana Jo Pudin. Kalau manuruik ambo, lah ampia sa abaik kito merdeka, merdeka takah apo yang kito dapati kini ko, bahkan Raso Nasionalisme, jiwa kebangsaan lah mamuda. Yang kayo batmabah kayo, nan bansaik batmbah bansaik” kata Ajo Manih.

Lihat saja, lanjut Ajo Manih melanjutkan ceritanya, tak jauh dari rumah atau bahkan kantor kita, anak-anak jalanan semakin banyak saja jumlahnya. Jumlah manusia gepeng (gelandangan dan pengemis) nampaknya kian bertambah karena lapangan kerja dingeri ini diperuntukan bukan buat mereka, dan pemukimannya juga digusur.

Mungkin setiap hari kita menjumpai anak jalanan bisa lebih dari dua kali lipat apalagi di kota metropolitan. Mereka hidup dan bermain ditengah terik matahari serta bercanda ditengah kemacetan dan deru kendaraan di ibukota.

Dewasa ini, lanjut Ajo Manih,  juga kita saksikan bagaimana masyarakat kecil yang mencari nafkah menjadi pedagang kakilima harus berjuang melawan pasukan Satpol PP atau Trantib. mereka yang oleh oknum aparat diizinkan untk mengadu nasib ternyata harus menderita ketika penertiban terjadi. Entah salah siapa, yang jelas inilah fenomena di republik ini, khususnya di kota-kota besar di tanah air.

Kemudian, jauh dari kebisingan kota, warga pedesaan yang mengantungkan penghidupanya pada pertanian juga perlu diperhatikan nasibnya. Apalagi, ketika petani kita membutuhkan pupuk, pupuk yang dibutuhkan itu mulai menghilang dari pasar. Sehingga, para petani harus mengeluarkan koceknya lebih besar dari cost sebenarnya. Tak hanya sampai disitu, kemudian petani kita juga dihadapkan dengan melangitnya harga bibit maupun obat-obatan tanaman.

Belum lagi persoalan kesehatan dan pendidikan. Dengan penghasilan yang mepet, jangankan berpikir untuk meningkatkan kualitas kesehatannya, untuk mempertahankan hidup dan kebutuhan primer lainnya saja begitu ngos-ngosan. Bila sakit, mereka cendrung untk mengobati dengan cara alternatif ataupun pasrah pada ke-Agungan Tuhan.

Sementara untk soal pendidikan, angka putus sekolah di negeri ini masih mengkhawatirkan. Kemiskinan orang tua menjadikan anak-anak harus membantu bekerja. Mereka rela menanggalkan masa depan mereka untk menyambung hidup keluarganya.

Pemerintah dari waktu-kewaktu memiliki serangkaian program untuk mencoba mengentaskan mereka dari jurang kemiskinan. Program berbasis pemberdayaan juga tengah digiatkan, disamping bantuan langsung lain tentunya, dan berbagai program pemerintah untuk mensejahterakan dan memberdayakan masyarakat telah dirasakan oleh sebagian masyarakat saja.

Karena, program-program tersebut hanya dinikmati oleh kaum, kelompok, atau golongan yang punya kekuasaan. Sedangkan masyarakat lemah dan tidak punya kekuasaan hanya dapat mengetahui saja, bahwa program yang digulirkan pemerintah itu untuk mensejahterakan masyarakat.

“Wah….pembicaraan kito alah bakambang sangaik mandasar iko Jo,” ucap Ajo Pudin mengoreksi. Lalu lanjutnya, “Kalau mangkaikan pado pokok pembahasan yang dikamukokan Ajo Manih, bahwa memang sajak awak merdeka sampai kiniko alun lahir merdeka yang sesungguh sungguh nyo. Artinyo, merdeka Milik Siapa,” kato Ajo Manih.

Acara diskusi terpotong sejenak, karena ada Teh Telor yang disajikan untuk Ajo Pudin sudah siap. “Iko pasan Ajo Pudin,” kata Sidi Danga yang punya warung.

Sia nan alun minum teh talua…pasan lah…sudah ntu bayia sorang-sorang,” kata Ajo Pudin. Gelak tawa tak terelakan, sehingga memekakan telingga bagi yang mendengarnya. “Ach..hahahahahahaha…….,” gelak tawa orang yang diwarung Sidi Danga.

“Yooo..santiang Ajo Pudin…kito dibasoan nyo…lalu awak lo nan mambayia…..Cegak lah lai Ajo Pudi,” gumam Ajo Pendek.

“Iko ado ciek, ambo dapek kiriman WA ugang mamanjek pinang bagomok. Kalau kito caliak ugang mamanjek pinang bagomok ntu….cukuik tinggi raso kebersamaan nyo…namun katiko nan sogang ntu tibo diateh puncak dengan banyak hadiah yang disajikan oleh program panitia pelaksana ntu mambuek kito ndak habis pikia…,” kata Ajo Pudin.

Iyo Ajo Pudin….prosesi panjek pinang ntu sampai We..e mandapek an hadiah dan program-program dari panitia ntu penuh perjuangan dan pengorbanan……tapi kalau urang awam yang mancaliak yang paliang santiang ntu….ugang yang tibo diateh puncak ntu……,” sela Ajo Pendek.

Iyo Ajo Pendek…! tapi jan dikait kaitkan lo samo mancaleg pemilu Jo.…,” gumam Ajo Pudin.

Suasana debat kusir di warung Sidi Danga semakin memanas. Sehingga Ajo Manih memesan Kopi Panas dua kali. “Ajo Kadai…! buek an ambo kopi sagaleh lai,” kata Ajo Manih kepada sipunya warung.

Kito lah merdeka kawan…bulando jo japang lah berkirap…tingga kito-kito sajo kini. Kalau nan pasan teh talua jo kopi hangek tingga pasan….sudah ntu bayilah sorang-sorang…..ugang nan kamambayiantu alun layia ntu doh….koq lah layia ugang takah nan kito ingin kan ntu….mungkin ndak takah iko nasib kito-kito ko…Nan kayo tampek batenggan dek simiskin….nan cadiak tampek batanyo dek nan andia….tipis kemungkinan tajadinyo cemburu sosial ditengah masyarakat….karano masyarakat kito lah berdaya kasadolahe,” kata Ajo Manih.

Iyo Ajo Manin…! sabanta lai bangsa dan negara baralek gadang yang dibungkuih dalam bentuk demokrasi…..kalau kito kito ndak bisa menyikapi kasadoe……mulagaik lah kito salamo limo tahun barikuiknyo,” kata Ajo Pudin memotong pembicaraan Ajo Manih.

Yooo Jo Pudin…..!!! salah satu indikator berhasilnya seorang pemimpin terlihat dari ketentraman, kesejahteran dan kenyamanan  masyarakat dalam memperjuangkan kehidupannya,” kata Ajo Manih menyela pembicaraan Ajo Pudin.  

Memang semua itu tak semudah membalikan telapak tangan, seperti diungkapkan Ajo Manih dalam debat kusir itu. Memerangi kemiskinan dan segala akibat yang ditimbulkan memang tidak lah mudah. Semua butuh proses dan ketauladanan serta kerja sama semua pihak.

Kini, sudah 73 tahun Indonesia merdeka, lanjut Ajo Manih, kemerdekaan itu hanya dinikmati bagi orang-orang berduit dan yang mempunyai kekuasaan dinegeri ini. Memang, hampir satu abad sudah kita merdeka, akankah semua itu bisa diwujudkan. Minimal memerdekakan mereka dari kemiskinan dan menggapai sejumput kesejahteraan. (abenksugarey45@gmail.com)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*