Selenggarakan Pelatihan Pendampinan Masyarakat, Bupati Ajak Pertahankan Adat dan Budaya

Selenggarakan Pelatihan Pendampinan Masyarakat, Bupati Ajak Pertahankan Adat dan Budaya

Selenggarakan Pelatihan Pendampinan Masyarakat, Bupati Ajak Pertahankan Adat dan Budaya

Limapuluh Kota, PADANG-TODAY.com-Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi mengajak berbagai pihak di Nagari untuk mempertahankan eksistensi adat dan budaya lokal dengan cara memperkuat sumber daya manusia pada masyarakatnya. Bupati berharap dengan upaya tersebut dapat mempertahankan budaya nenek moyang di daerah ini.

“Bapak Presiden Joko Widodo sering mengatakan, kita harus meningkatkan sumberdaya manusia mulai dari pinggiran desa atau nagari. Pelatihan ini merupakan salah satu upaya meningkatkan sumberdaya manusia di daerah kita,” ungkap Irfendi dalam sambutannya ketika membuka secara resmi penyelenggaraan pelatihan pendampingan masyarakat desa adat di aula Kantor Camat Lareh Sago Halaban, Selasa (9/8).

Dengan adanya pelatihan pendampingan masyarakat desa adat tersebut, Irfendi berharap berbagai tradisi yang menjadi kekayaan di daerah ini tetap terjaga.

“Harus diakui, selama ini filosofi musyawarah dan mufakat yang kita miliki terkadang terlupakan. Padahal filosofi itu merupakan budaya dan identitas kita yang diturunkan nenek moyang yang harus dipertahankan,” ujar Irfendi.

Tak hanya membicarakan masalah adat dan budaya, pelatihan tersebut juga diharapkan membicarakan potensi yang ada di daerah buat meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Dalam kesempatan itu Irfendi juga mengingatkan pentingnya memperkuat sinergi antara pemerintah daerah dengan pemerintah pusat. Dengan adanya hubungan baik tersebut, diyakini Bupati akan mendapatkan perhatian lebih dari pemerintah pusat.

“APBD kita relatif kecil. Agar bisa mendapatkan berbagai kegiatan pembangunan termasuk kegiatan peningkatan sumber daya manusia, kita harus bisa menjalin hubungan yang baik dengan pusat,” ujar putra Simalanggang tersebut.

Lebih jauh ia juga mengajak ninik mamak untuk bisa mendorong para anak dan kemenakannya mencintai adat dan budaya lokal. Sebab, dewasa ini banyak generasi muda yang kurang tahu dengan adat dan tradisi di daerahnya.

“Kita ingin generasi muda mendapatkan pemahaman tentang adat agar mereka juga menguasai masalah budaya, serta tradisi yang ada di daerah ini,” kata Irfendi.

Sebelumnya Kepala Balai Pelatihan Masyarakat Pekanbaru Sofyan Hanapi dalam paparannya juga mengingatkan agar jangan sampai ada budaya di daerah ini yang hilang. Terkait dengan itu, masyarakat perlu melakukan penguatan tradisi dan budaya lokal.

Senada dengan Bupati, Sofyan juga menyebut generasi muda perlu mendapatkan pemahaman tentang adat dan memperkuat fungsi budaya dan adat.

“Generasi muda harus menjunjung tinggi adat dan budaya karena mereka akan menjadi generasi penerus ninik mamak. Jangan sampai ada budaya yang hilang,” ujar Sofyan.

Sofyan juga mengajak berbagai pihak di Nagari bersatu padu. Sebab, pembangunan tidak bisa hanya oleh administrasi saja, tetapi juga butuh dukungan adat atau desa adat.

Sementara itu, panitia acara Riski dalam laporannya memaparkan tujuan pelatihan itu antara lain untuk merevitalisasi fungsi dan peran lembaga adat sebagai motor penggerak sekaligus wadah partisipasi dan keswadayaan masyarakat sebagai pelaku pembangunan desa.

Pelatihan tersebut berlangsung selama tujuh hari yang dimulai sejak Selasa (9/8) dan diikuti 30 orang peserta.(rel/Dodi Syahputra)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Lewat ke baris perkakas