110 Tahun Thawalib, Pemko Padangpanjang Bantu Rp300 Juta

Padangpanjang, TODAY – Perguruan Thawalib Padangpanjang, sebagai lembaga pendidikan yang telah melahirkan berbagai tokoh nasional  maupun internasional, kini memasuki usia ke-110. Banyak dinamika yang dilewati, namun perguruan yang merupakan salah satu ikon Kota Serambi Mekkah ini masih tetap menunjukkan eksistensinya, mencetak generasi islami.

Advertisements

Di usianya yang ke-110 tersebut, Perguruan  Thawalib menggelar milad dan melaunching buku berjudul Sejarah Perguruan Thawalib Padangpanjang, Minggu (30/5), di Aula Thawalib.

Acara tersebut dihadiri Gubernur Sumatera Barat, H. Mahyeldi Ansharullah, S.P Datuak Marajo, Wali Kota, H. Fadly Amran, BBA Datuak Paduko Malano yang turut menyerahkan bantuan sebesar Rp300 juta. Lalu ada anggota DPR RI sekaligus pembina  Yayasan Thawalib Padangpanjang, Drs. Guspardi, Gaus, M.Si, Forkopimda dan sejumlah tokoh masyarakat.

Gubernur Mahyeldi menyampaikan, usia ke-110 merupakan umur yang matang dan maksimal. Menurutnya, jarang lembaga pendidikan mampu bertahan seperti itu. Mahyeldi berharap Thawalib terus eksis, solid, saling bersinergi dan berkolaborasi.

“Kata kuncinya adalah soliditas sinergi dan kolaborasi. Ini harus dijaga dan dirawat. Banyak alumni dari sini yang menjadi pengusaha, dosen maupun ulama. Thawalib harus tetap eksis. Ini kebanggaan di Sumbar. Semoga semakin berkontribusi untuk bangsa dan negara,” katanya.

Wako Fadly mengatakan, usia 110 tahun merupakan usia yang sangat panjang. Thawalib telah berperan mendidik para pelajarnya dengan karakter  pemenang  dan berdaya saing. “Hal tersebut terlihat dari para lulusannya,” ujarnya.

Dikatakannya lagi, Thawalib memiliki manajemen yang baik sehingga sekolah tersebut mampu bertahan hingga kini. “Managemen luar biasa. Thawalib telah turut mencitrakan Kota Padangpanjang sebagai Kota Serambi Mekkah, menciptakan pemuda pemudi yang brilian yang mempunyai daya saing,” katanya.

Sementara itu, Guspardi Gaus menyebutkan, Thawalib merupakan sekolah  pembaharuan. Cikal bakalnya dari Surau Jembatan Besi yang kini menjadi Masjid Zua’ma.  Thawalib adalah aset  Padangpanjang  bersama Diniyyah Puteri dan Kauman Muhammadiyah. “Apresiasi yang tinggi kepada wali kota yang telah memberi perhatian terhadap Thawalib ini,” katanya.

Adapun Ketua Umum Yayasan Thawalib, Abrar, M.Ag menuturkan, Thawalib telah melahirkan gagasan lewat tokoh-tokoh bangsa yang pernah menempuh pendidikan di sana. “Hari ini kita tidak hanya bernostalgia, mengenang masa keemasan. Tetapi bagaimana Thawalib menjadi lebih bisa berkontribusi untuk bangsa dan umat,” ujarnya. (nfo/ka)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*