2 Capres Diminta Siapkan Pidato Kemenangan Dan Kekalahan

perbandingan-modal-kampanye-prabowo-hatta-dan-jokowindashjkJakarta, PADANGTODAY.com – Dua pasangan calon presiden dan calon wakil presiden diminta untuk siap menang maupun kalah saat pengumuman hasil pemilu presiden pada 22 Juli 2014 mendatang. Keduanya disarankan untuk menyiapkan pidato kemenangan dan kekalahan.

“Saya ingin menyampaikan, kedua belah pihak siapakan pidato kemenangan dan pidato kekalahan. Pidato ini memberikan ciri demokrasi yang matang,” kata Ketua Forum Rektor Indonesia 2013, Laode Kamaluddin, dalam diskusi ‘Hiruk Pikuk 22 Juli’ di Warung Daun, Cikini, Jakarta, Sabtu (19/7/2014).

Laode berharap pidato tersebut dapat ‘mendinginkan’ para pendukung masing-masing pascapengumuman KPU sehingga menciptakan pemilu damai.

“Dalam pidato yang menang jangan terlalu excited, yang kalah jangan terlalu melankolis,” imbuhnya.

Selain itu, menurut anggota tim pemenangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa ini, siapapun yang menang dan kalah harus dapat saling melengkapi dalam membangun Indonesia.

“Perlombaan ini, siapapun yang menang harus saling mengakomodasi, Indonesia tidak bisa dipimpin satu orang saja,” jelasnya.

Sementara itu, dalam acara diskusi yang sama, pakar hukum tata negara Margarito Kamis meminta para pendukung kedua kubu tidak bentrok pascapengumuman KPU.

“Mau kalah atau menang, yang menang terima lah ini sebagai sebuah yang asyik saja. Yang kalah jangan anggap ini malapetaka. Jangan bikin ribut, hanya buat Anda rugi,” imbuhnya.

(mr/nol)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*