Ahok Mengaku Selama Memimpin di Ibukota Kerap “Dikerjain” Pejabat DKI

Gubernur DKI "Ahok".

Gubernur DKI “Ahok”.

Advertisements

Jakarta, PADANGTODAY.COM-Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menjelaskan hampir seluruh pembangunan Ibu Kota selama ia menjabat merupakan hasil bantuan dari pihak swasta atau program corporate social responsibility (CSR). Basuki mengaku selama 2,5 tahun memimpin Ibu Kota kerap “dikerjain” oleh para pejabat DKI.

Sehingga ia lebih mempercayakan pembangunan kepada pihak swasta dibanding DKI. Selain itu, pembangunan oleh swasta dirasa lebih cepat dibanding satuan kerja perangkat daerah (SKPD) DKI.

“Saya tidak percaya sama PNS DKI, suuzan (berpikiran negatif) saja saya,” kata Basuki saat menyampaikan sambutan dalam peresmian Lenggang Jakarta, di Taman Eks IRTI Monas, Jakarta Pusat, Jumat (22/5/2015).

Program Lenggang Jakarta ini merupakan penataan PKL Monas dari CSR PT Anggada Putra Rekso Mulya.

Basuki kemudian menceritakan awal mula ia mengajak Rekso Group untuk membangun Lenggang Jakarta di Monas.

Ahok, sapaan Basuki menawarkan Rekso Group untuk membantu meningkatkan kelas para PKL Monas. Kemudian pihak Rekso pun menyanggupi permintaan Basuki dengan syarat diberi lambang produk Rekso seperti Sosro di Lenggang Jakarta.

“Saya bilang bodo amat, lambang mah taruh lambang doang. Ini bangun Lenggang Jakarta bisa biayanya Rp 15 miliar kok. Saya enggak mau satu bulan jalan sudah hancur atau WC-nya jorok,” kata Basuki.

Kata dia, Rekso Group tidak hanya membangun Lenggang Jakarta, namun juga memberi pembinaan serta pelatihan kepada 339 pedagang di sana.

Basuki meminta Rekso Group untuk memberi pembinaan selama lima tahun kepada para pedagang. “Pokoknya sampai PKL naik pangkat, diajarkan masak sama chef mahal dan ngetop biar terus sehat dan higienis,” kata Basuki.

Adapun jumlah pedagang di Lenggang Jakarta berjumlah 339 orang, yang terdiri atas 126 pedagang kuliner dengan 52 jenis makanan dan 176 non kuliner terdiri atas penjual pakaian, sepatu, tas, aksesoris, suvenir dan mainan anak.

Para pedagang kuliner di Lenggang Jakarta ini sebelumnya juga telah diberikan training atau pelatihan memasak sejak Januari 2015 dari dua koki handal. Tak hanya pelatihan memasak, mereka juga diajarkan cara menyapa tamu, mengatur keuangan, sanitasi, higienis hingga cara berwirausaha.

Kuliner yang disajikan bervariasi, mulai dari nasi goreng, soto betawi, gulai kambing, pecel bebek, nasi uduk, hingga selat solo.

Harga makanannya pun bervariasi, mulai dari Rp 15.000 ribu-40.000 tiap porsinya. Transaksi di Lenggang Jakarta baru dapat menggunakan kartu e-money Bank Mandiri.

(ksa/mms)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*