Boyong 30 Medali Emas di Kompetensi Menembak, Indonesia Jadi Perbincangan Hangat

POLITIK > KEMENANGAN PETEMBAK INDONESIA DI AUSTRALIA TERUS... Kemenangan Petembak Indonesia di Australia Terus Bergema

POLITIK > KEMENANGAN PETEMBAK INDONESIA DI AUSTRALIA TERUS…
Kemenangan Petembak Indonesia di Australia Terus Bergema

Advertisements

PADANGTODAY.COM-Kompetisi menembak Australian Army Skill at Arms Meeting yang berlangsung di Puckapunyal, Victoria, Australia, berakhir pada 23 Mei lalu. Kontingen Indonesia yang diwakili tim TNI AD menjadi juara dengan memboyong 30 medali emas dari 50 medali emas yang diperebutkan.

Kebanggaan membuncah di dada sebagian besar orang Indonesia. Pembicaraan tentang kemenangan telak atas kontingen dari negara lain, seperti Australia dan Amerika Serikat, yang relatif mengejutkan itu menjadi buah bibir.

Sebagian membicarakan para petembak yang turut serta. Sebagian lagi membincangkan tentang senjata-senjata buatan PT Pindad yang pabriknya berada di Kabupaten Malang, Jawa Timur, dan dipergunakan para petembak Indonesia dalam kompetisi itu.

Pembicaraan itu bahkan terus bergema jauh setelah kompetisi usai. Hingga Jumat (5/6), pembicaraan tentang hal itu juga terus bergema di linimasa media sosial seperti Twitter.

Layanan aplikasi Topsy mencatat, sebanyak 1.925 kali kata “Pindad” dipergunakan dalam satu hari terakhir sejak sebelum Jumat pagi pukul 09.16 WIB. Sejumlah kebanggaan yang dituliskan itu seperti dilakukan Herman Y Widyantoro dengan akun @herman_y_w yang mengatakan, “Terima kasih buat PINDAD untuk mendali emasnya, tapi ingat jangan cepat puas terus berkembang Indonesia”.

Sementara pengguna akun @GRStengah2x45 menulis, “Dan senjata TNI AD yg mempecundangi senjata2 canggih milik negeri Paman Sam dan tanah The Soceroos itu buatan Pindad Malang Indonesia”.

Andi Afriansyah yang memakai akun @afrijayaps menulis, “Barat cm hebat di Film” saat menanggapi tautan berita @KompasTV yang berjudul “Kalahkan Eropa dan AS, Senjata Pindad Diburu Lima Negara”.

Adapun Pura Krisnamurti dengan akun @rasjawa menulis dengan nada humor, “Pokoknya kalo senjata Pindad belum ada di game Counter-Strike GO nya Steam, berarti belum diakui dunia”. Itu dilakukannya untuk menanggapi tautan berita @KompasTV dengan judul “Kalahkan Eropa dan AS, Senjata Pindad Diburu Lima Negara”.

(kompas/mms)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*