Buruh Indonesia Tolak Keras Kenaikan Harga BBM

buruhJakarta, PADANGTODAY.com – Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal menyatakan buruh Indonesia menolak keras rencana kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM). Pemerintah, kata dia, seharusnya melakukan upaya kreatif menekan defisit anggaran.

“Pemerintah sekarang atau pemerintah baru harus melakukan upaya dan kebijakan kreatif untuk menekan defisit APBN tanpa harus menaikkan harga BBM,” kata Iqbal dalam pernyataan resmi, akhir pekan lalu.

Menurut Iqbal, upaya yang dapat dilakukan pemerintah antara lain dengan memanfaatkan sisa lebih anggaran (Silpa), memangkas anggaran kementerian, dan mengganti bahan bakar pembangkit listrik PLN.

“Mengganti bahan bakar pembangkit listrik PLN dari solar ke batu bara atau gas, karena subsidi BBM untuk PLN hampir 25 persen dari total subsidi BBM, merevisi kontrak harga jual gas tangguh ke Tiongkok menjadi harga internasional sehingga ada triliunan rupiah akan masuk kas negara atau APBN,” papar Iqbal.

Lebih lanjut, Iqbal mengatakan, inilah saatnya bagi pemerintah baru untuk merealisasikan janji kampanye pro rakyatnya. Ini karena menurut penghitungan pihaknya, bila harga BBM naik 20 hingga 40 persen, maka daya beli buruh akan turun sebanyak 50 persen. (ks/nol)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*