Ternyata Cokelat Memiliki Keuntungan Bagi Penderita Gout

Cokelat cair.

Cokelat cair.

Advertisements

PADANGTODAY.COM-Cokelat merupakan salah satu bahan makanan yang mengandung antioksidan seperti senyawa fenolic (termasuk asam fenolic, katekin, epikatekin dan proanthocyanidin), polymeric fenolic yang tidak larut dan methylxanthine (seperti kafein, theobromine dan theofilin). Jadi coklat sendiri tidak mengandung purin. Coklat dikaitkan dengan asam urat karena kandungan theobromine yang ada di dalamnya.

Apa itu theobromine ? Theobromine merupakan jenis xanthine (dalam hal ini methylxanthine) yang ditemukan pada cacao dan memiliki struktur kimia yang hampir menyerupai kafein. Keuntungan dari xanthine yang terdapat dalam cacao tidak mempunyai hubungan dengan metabolisme purin baik anabolik maupun kataboliknya pada manusia (dapat dibaca dalam tulisan Rafael Franco, Nutrients 2013,5,4159-4173.

Dengan demikian theobromine yang sering dikhawatirkan sebagai pencetus asam urat karena dalam jalur metabolismenya akan menghasilkan banyak xantin oksidase yang membentuk asam urat ternyata tidak terjadi jika bersumber dari cacao.

Hal senada juga ditulis dalam beberapa penelitian (antara lain yang dilakukan oleh Kela, dkk juga oleh Felix Grases, Adrian Rodriguez & Antonia Costa-Bauza dalam journal.pone october 21, 2014) dikatakan bahwa methylxanthine juga memiliki efek menghambat kerja xantin oksidase sehingga terjadi penghambatan pada proses nukleasi dan pembentukan kristal asam urat.

Selain berbagai keuntungan yang disebutkan diatas, ternyata cokelat juga memiliki banyak keuntungan bagi penderita gout :

– Kandungan flavonoid dan procyanidin yang mempunyai efek antioksidan dan antiinflamasi yang kuat, sehingga mengurangi nyeri dan rasa sakit yang terjadi pada penderita gout (seperti yang ditulis oleh Dr Steven Warren, pada “Flavonoid Research”)

– Kandungan epicatekin yang merupakan antioksidan kuat juga akan mencegah serangan gout yang berikutnya.

Namun dari semua keuntungan cokelat bagi penderita gout yang sebenarnya membuat kekhawatiran mengkonsumsi cokelat karena :
– Cokelat sering dikemas dalam bentuk camilan yang tinggi kalori karena sering dalam bentuk cokelat susu. Kalori yang tinggi akan membuat seseorang berkembang menjadi lebih gemuk dan gemuk tentunya akan memperburuk kondisi gout.

– Beberapa penelitian juga mengatakan bahwa efek theobromine cacao dalam tubuh juga tergantung dari kadar dan bioavailabitas dari theobromine itu sendiri (dapat dibaca dalam tulisan Cheng Chen Meng, Abbe Maleyki Mhd Jalil dan Amin Ismail; Molecules 2009, 14, 200-209). Jadi sifatnya sangat individual.

Oleh karena itu jika penderita gout dengan mengkonsumsi cokelat dan merasa keluhan nyeri atau kondisi gout menjadi lebih berat maka sebaiknya dihindari, walaupun cokelat termasuk dalam rendah purin
(lka/mms)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*