Waket DPR Minta Pemerintah Antisipasi Anjloknya Nilai Rupiah

Uang Rupaih.

Uang Rupiah.

Advertisements

Jakarta, PADANGTODAY.COM-Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan meminta pemerintah segera mengantisipasi melemahnya rupiah, yang kini mencapai Rp 13.000 per Dolar AS. Jika rupiah terus anjlok ke angka Rp 15.000 per Dolar AS, Taufik khawatir krisis moneter seperti yang terjadi pada tahun 1998 akan kembali terulang.

“Pada saat 1998 juga Rp13 ribu, jangan sampai lebih dari Rp15 ribu, wah bahaya itu. Kita ini kadang-kadang menganggap biasa, nanti lama-lama kita menjadi shock pasar, market shock jangan sampai terjadi rush (kepanikan besar-besaran). Ini yang bahaya,” kata Taufik di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Jumat (6/3/2015).

Taufik mengatakan, perlu diwaspadai juga mengenai gini ratio atau kesenjangan kemiskinan di Indonesia saat ini yang telah memasuki angka sekitar 4.1. Menurut dia, gini ratio itu terbilang memasuki angka rawan.

“Gini ratio itu di atas 4 sudah harus bahaya. Di Timur Tengah gini ratio 4.4 sudah langsung terjadi krisis konflik sosial itu. Di Indonesia ini, sekitar 4.1 hampir mendekati, ini yang harus diwaspadai,” kata politisi PAN itu.

Bank Indonesia bersama seluruh kementerian dan lembaga yang membidangi ekonomi, menurut dia, harus serius menyikapi persoalan ini. Sebab, meskipun merosotnya rupiah terkait dengan masalah eksternal, namun nilai rupiah terpantau jauh lebih rendah daripada nilai mata uang lain.

“Lainnya mungkin hanya nol koma sekian, tiga koma sekian, sedangkan rupiah ini kan minus empat koma sekian, ini yang perlu dicermati dan kita harapkan aspek sektor riil ini harus kita tingkatkan lagi,” ucap Taufik.

“Jangan sampai aspek kesenjangan disparitas ini, kesenjangan sosial dari si kaya dengan si miskin semakin melebar, gini rationya semakin tinggi, nilai rupiahnya semakin besar,” tambahnya.

Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS masih dibayangi pelemahan pada perdagangan Jumat (6/3/2014) ini. Di pasar spot seperti dikutip dari data Bloomberg, mata uang Garuda dibuka melemah ke posisi Rp 13.007 per dollar AS, dibanding penutupan kemarin pada 12.990. Namun hingga sekitar pukul 08.30 WIB, rupiah berhasil merangkak naik ke level 12.980.

Laju mata uang Garuda masih rawan melemah seiring belum adanya sentimen positif di tengah penguatan indeks dollar AS. Meski dikabarkan bahwa Bank Indonesia (BI) telah melakukan intervensi, namun menurut riset NH Korindo Securities, hal itu tidak banyak berpengaruh pada peningkatan laju rupiah.

Selain itu, pernyataan dari BI maupun pemerintah yang terkesan tidak terlalu khawatir dengan pelemahan rupiah justru turut mendukung mata uang Garuda semakin melemah.

(ih/**)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*